Wednesday, March 16, 2016

Story Behind The (postponed) Gyoza

Kemarin...

Aku pergi ke supermarket X buat belanja bahan untuk masak Gyoza. Gara-garanya nonton video masak Gyoza di Facebook dan Youtube, jadi pengen bikin sendiri dong yaahh.



List-nya hari itu adalah beli bahan-bahan buat bikin Gyoza yang lagi nggak tersedia di dapur, yaitu minyak wijen sama daging ayam giling.

Sampai di supermarket X, aku langsung ambil daging ayam giling duluan. Habis itu jalan ke section saos botolan.. ehh ternyata minyak wijen harganya mahal pake banget! Rp. 37.800 buat 195 ml dan nggak ada option merek lain atau kemasan yang lebih kecil pula. Dulu terakhir beli minyak wijen aku lupa harganya berapa karena udah lama banget, jadi... ya aku ambil satu botol deh minyak wijennya.

Hari ini...

Aku jalan ke supermarket Y, ceritanya pengen beli sabun muka. Muter-muter di aisle minyak dan kecap-kecapan, ehh ternyata nemu minyak wijen yang percis sama dengan yang dibeli kemaren dengan harga yang....... jauh lebih murah!!! KZL KZL KZL! ZBL ZBL ZBL! Mana ada pilihan brand lain pula dengan harga yang jauuuuh lebih murah lagi! *angry emoticon*

Minyak wijen di supermarket X: Rp 37.800

Ehh ternyata di supermarket Y juga ada: Rp 28.200 *sedihhh*

Sebenarnya aku udah tau supermarket X yang katanya terbesar in the town itu kalo naroh harga nggak tanggung-tanggung mahalnya. Bahkan harga shampoo dan sabun aja (kalo nggak lagi diskon yaa) udah dijamin yang paling mahal lah. Tapi berhubung cuma supermarket X ini yang jual daging giling, ya udah deh sekalian aku ambil minyak wijen, khawatirnya nggak ada di tempat lain.

Ehh, sialnya lagi hari itu, sampai di rumah, daging ayam giling yang dibeli baunya udah nggak enak! Pas di kasir sebenarnya aku udah nyium aroma-aroma nggak sedap, wah nih pasti si ayam nih. Langsung aku ngebut pulang ke rumah. Pas sampai di rumah, aku langsung keluarin tuh ayam dan baunya udah makin nggak enak. Duh, alamat nggak jadi bikin Gyoza nich *mulai panik*

Karena sayang, aku langsung bilas dikit tuh daging ayam giling, kasih garam dan jeruk nipis, trus aku tumis. Eehh pas ditumis, bukannya wangi, aromanya malah bikin semaput. Ibuku sampai keliling-keliling rumah, heran sama baunya, kirain ada bangkai tikus atau apa gitu, taunya dari dapur.

Trus Ibu bilang, "Udah, gak usah dipakai tuch daging ayam, udah gak segar lagi, nggak layak dikonsumsi. Lain kali kalo beli daging-dagingan jangan di supermarket gitu-gitu, kita kan nggak tau itu ayamnya masih segar apa enggak. Kalo beli ayam potong di pasar aja, trus cincang dech pake pisau"

Aku hanya diam menatap nanar si daging ayam. Emang biasanya aku nggak pernah beli daging-dagingan mentah di supermarket, cuma ini karena udah dicincang aja. Huhuhu... jadi sedih dehh... Udah nggak jadi bikin Gyoza, tekor di daging ayam, ehhh rugi di minyak wijen juga... *sedih banget*

Moral: 
Research lagi dan lagi sebelum membeli.
Jangan belanja lagi di supermarket X kalo nggak mau KZL dan ZBL dan tekor lagi

Side story:
Itu ayam tumis semaput akhirnya dikasih buat makan kucing. Alhamdulillah si kucing sampai hari ini masih hidup, semoga sehat-sehat terus dan makin nurut sama majikan. Aamiin.

1 comment: