Thursday, February 27, 2014

Swollen Eye

I have been wearing glasses for the past three days bcoz my left eye got swollen :"(

I still have no idea what's the cause, but I guess it's starting to get swollen after I cried on Monday evening, hiks...
Alhamdulillah, it's about to be better now :)





Fiuh... What A Relief

After 2 months without certainty about the result of my government job's exam, finally I got it answered this morning.

And I...
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
:
... didn't pass. Hehehe...

Feeling a bit sad, that's normal. But beyond that sadness I feel such a big relief. Now, I am getting more spiritful to continue my study in Malaysia, something that I had hated before, to take master study. Forgive me ya Allah... Bcoz I once ever hated the idea of continuing education... If my sister read this, I am sure that she would say "Oh... yeah... Once you hate it, now you got to pursue it. That's your karma"

Saturday, February 22, 2014

iPhoto Booth

Hi guys..!!

I visited Perpustakaan Pusat UI (UI's Central Library) today and had some random fun with the awesome Mac computer. You know, all the computers at UI's library are Mac, product of Apple. So.. As a Windows user, I embraced myself to have self-pose with the various effects on iPhoto Booth app, hihihi...







*UPDATE*
Due some reasons, I have removed some pictures with unpleasant effects. Thanks!

Friday, February 21, 2014

New Header

Just changing main header of the blog... fiuh... It took lots of trial and error to adjust the pixel's wide.
Here it goes for now. Hope it doesn't look too bad.

*UPDATE*
New header is pretty much fixed now. It's the same picture with my facebook's cover photo: the beach of Sikuai Island, Mentawai - West Sumatera. But here, it is simply called siti land, hehehe...

I am So Bored

Don't know what to post... and too lazy to write down about myself too.

So here is what I can do, editing pictures and I eventually found out the lack of my photoshop skills.


But here is a bit.. I am heading my drive to continue my graduate school in Malaysia. I wanna take a master in education. Wish me all the best, Ok. Love you!

*UPDATE*
I just changed the blog's layout... And gonna change the main header soon also.

Without You

I am in love with this song


Wednesday, February 19, 2014

Subscribing a New Blog

Hi guys. I just updated my blog subscription. Now I am following a blog of a cutie Malaysian gurl, Fatin Liyana. I accidentally stumbled upon her blog yesterday and I instantly love it. She is so comel (cute in Bahasa Melayu) and I guess she is one of the femez Malaysian blogger. I am also in love with the way she mix and matching her outfit, so fresh and so Malaysian.

Just read this post on hers.

 http://honeykoyuki.blogspot.com/

Sunday, February 16, 2014

Like Wanna Dance

Good morning!

Feel like wanna dance this morning with Chammak Challo


Saturday, February 15, 2014

What I Learn From My Malaysia Trip

Mengunjungi negeri serumpunnya Indonesia, Malaysia, memberikan kesan tersendiri bagiku. Melihat pesatnya pembangunan, majunya sistem transpotasi umum, hingga variasi etnis penduduknya, tidak salah jika tagline Malaysia Truely Asia disematkan pada Malaysia. Here is what I learn from My Malaysia trip with my parents:

  • Sistem transportasi publik yang maju adalah kunci untuk mengurangi kemacetan. Aku salut dengan pemerintah Malaysia yang berkomitmen tinggi dalam mengembangkan transportasi publiknya, seperti Monorail di Kuala Lumpur yang dibangun untuk menghubungkan setiap wilayah dengan cepat dan efisien. Kebetulan saat aku berkunjung, di daerah Bukit Bintang sedang diadakan pembangunan jalur monorail yang menutup sebagian jalan raya, namun apa yang dimaklumatkan pemerintahnya lewat board ini benar-benar membuatku terharu... hiks...
kapan ya pemerintah kita benar-benar membangun buat masa depan rakyatnya... 

  • Malaysia is the melting pot of Asia, I can undoubtedly say this. Semua ragam etnis Asia ada di Malaysia. Sebut saja etnis dari 2 bangsa besar Asia, China dan India, yang bekerja pada sektor apapun di Malaysia, dari yang paling kecil hingga yang paling top, dari cleaning service bandara hingga bos besar seperti Tony Fernades.
(source)

  • Walapun banyak kosa kata dalam Bahasa Melayu yang menurutku lucu dan aneh, namun di Malaysia Bahasa Inggris lebih terpakai dan lebih familiar daripada di Indonesia.
Bas Persiaran = Bus Pariwisata
  • Karena trip kali ini bersama dengan ortu, aku jadi lebih dekat sama ortu karena memang aku nggak tinggal di rumah. Aku jadi lebih tau kalau sekarang daddy-ku porsi makannya nggak banyak-banyak amat, nggak seperti kebanyakan laki-laki yang porsi makannya kuli.
My dad makan seporsi nasi lemak aja aku bantuin...
  • Oh iya, orang Malaysia pencinta lagu-lagu Indonesia lho. Soundtrack sinetronnya aja lagu Afghan dan lagunya Geisha yang Lumpuhkan Ingatanku. Lagu yang diputar di pasar-pasar juga lagunya Wali, Ungu, Cakra Khan, Govinda, BCL, dll.
  • Apa lagi yah... Hhmmm... Sepulang dari Malaysia Trip... hhmm... sepertinya aku dapat wangsit buat sekolah lagi deh... dan kali ini ingin sekali ngambil  di Malaysia. Daoakan yah, readers..!!!

Tuesday, February 11, 2014

Malaysia Trip: Part 3

Continuation from here

(1 Februari 2014)
Hari ini adalah hari efektif terakhir di Kuala Lumpur yang berdasarkan rencana awal, kami ingin naik ke Skybridge Petronas Twin Tower. Namun karena kaki yang sudah cenat-cenut dan mengingat untuk naik ke Skybridge itu harus mengantri tiket mulai dari jam 6 subuh (menurut banyak cerita2 di blog), rencana tersebut kami urungkan dan sehabis subuh kami kembali melanjutkan tidur. Zzzzzzz....

bagun tidur sarapan ini... :) :)

Sebenarnya mommy dan aunty punya rencana lain, yaitu ziarah ke makam kakek mereka yang terletak di daerah Kajang, sekitar 30 menit dari Kuala Lumpur. Jadi ceritanya begini, aunty dan mommy adalah saudara sepupu kandung: ibunya mommy-ku kakak-beradik dengan ayahnya aunty. Konon, sang kakek dari mommy dan aunty tersebut adalah seorang Buya (seperti ulama gitu) yang mempunyai banyak isteri (kalo nggak salah ada tiga isteri). Nah, nenek dari mommy dan aunty ku ini adalah isteri ke-tiga yang waktu itu tinggal di Sumatera. Sementara itu, sang kekek buyutku tersebut juga memiliki isteri atau keluarga di Malaysia yang ia tinggali hingga akhir hayatnya (semoga nggak membingungkan ya...)

Dari hari pertama di KL kami sudah mencoba menghubungi sanak famili yang tinggal di Malaysia tersebut tapi nggak nyambung-nyambung, entah kami dapat nomor yang salah atau bagaimana. Kemudian seorang aunty yang ada di Jakarta coba melacak nomornya, eh ternyata sanak famili tersebut lagi ada di Sumatera... Ya sudah deh... Niatan mau ziarah ke makam kakek buyut jadi urung terlaksana... Akhirnya hari ini kami memutuskan untuk jalan lagi ke daerah Masjid Jamek, Pasar India, trus ujung-ujungnya tiba di KLCC, hehehe...

Kali ini kami jalan lebih santai dan aunty kembali ngajak ke Haniffa, karena katanya kemarin kita belum naik sampai ke lantai lima. Ya sudah kita naik dong dan ternyata Haniffa memang one stop shopping centre banget!! Di lantai dua sampai lima terdapat toko sabun, shampo, bedak, perhiasan, jam tangan, baju sari, tas, koper, buku tulis, alat-alat masak, lampu-lampu, handphone, peralatan bangunan, elektronik, dan semuanya rameeee banget!!!! Nggak ada bagian yang sepi, terlebih di toko perhiasan dan handphone. Aku sampai heran ini ada apa kok rame banget orang mengelilingi meja kaca panjang seperti ada orasi tukang parfum keliling, eh taunya itu meja display HP!

ready to go with Metro!!!

whatttt??!!!! I found my love in the super store!!!

selfie dulu deh... mumpung ada posternya jangan disia-siakan, hehehe...

Habis dari Haniffa kami lanjut jalan ke pasar, liat-liat kerudung Malaysia. Aku pribadi memang suka dengan style kerudung Malaysia yang simple tapi berkarakter. Sekali liat pasti kita udah tau, oh ini kerudung Malaysia nih. Setelah liat-liat di beberapa toko, akhirnya aku membeli satu kerudung seharga RM 20. Cukup mahal nih apalagi kurs Rupiah memang lagi turun banget, tapi apa daya, di Indonesia nggak ada yang jual. Sementara itu mommy dan aunty-ku nyangkut di toko kain Jakel yang super gede dan berlantai lima! Dari kliping yang ditempel di kaca luar toko disebutkan kalau Jakel ini termasuk toko kain dan karpet paling tersohor di seantero Malaysia. Nggak salah juga sih kayaknya, karena yang belanja di sini memang keliatan banget seperti nyonya-nyonya besar yang kalau keluar toko jalannya melenggang santai, tapi di belakangnya... diikuti tiga sampai lima orang karyawan toko yang ngangkatin kantong belanjaan besar-besar berwarna oranye.

salah satu toko Jakel Karpet

Sementara itu mommy dan aunty kok lamaaaa banget di dalam sana sampai-sampai daddy-ku ketiduran nungguin di lantai bawah. Akupun menyusul naik lift ke atas dan memang benar toko kain ini besar sekali dan kainnya cantik-cantik. Karyawannya rata-rata cakep-cakep, megenakan baju seragam warna cokelat, yang perempuan memakai kerudung putih, dan semuanya ramah-ramah. Aku mememukan mommy dan aunty lagi asyik tawar-menawar kain di lantai lima lalu ikut ngintilin juga, hehehe... Ternyata tadi, mommy dan aunty kenalan dengan seorang karyawan Jakel orang Indonesia, asli Minang.

shopping at Jakel 

Ia sudah tinggal di Malaysia selama 21 tahun, lulusan dari Akuntansi Universitas Andalas. Frustasi belum dapat kerja sehabis kuliah, ia ditawari oleh saudaranya yang tinggal di Malaysia untuk merantau dan cari kerja di KL. Sampai di KL ia menjadi karyawan di perusahaan apaa gitu, tapi gajinya gede banget, kalau dirupiahkan waktu itu hampir 5 juta per bulan! Ia lalu menikah dengan pria asal Pakistan, lalu mengandung, dan keluar dari perusahaan tersebut karena sering bolos karena hamil berat. Setelah melahirkan barulah ia mulai bekerja di Jakel.

Mommy-ku tanya, berapa gajinya di Jakel. Ia jawab, untuk gaji pokok itu sebesar RM 1700, namun belum termasuk uang harian, tunjangan-tunjangan lain, dan kalo pelanggan yang kita tangani belanja sampai RM 100 dapat lagi bonus 10% (silahkan dihitung sendiri dengan kurs Rp 3600). Aku langsung ternganga WHATT!!! Nggak heran banyak banget orang yang ingin mengadu peruntungan di Malaysia, nggak hanya orang Indonesia aja, tapi orang India dan Asia Tenggara lainnya juga beramai-ramai datang untuk bekerja di sini. Di hotel tempat aunty-ku menginap saja waktu minta menyalakan TV karyawan cewenya nggak bisa bahasa Melayu, hanya bisa bahasa Inggris. Eh ternyata ia karyawan baru asal Vietnam atau Thailand gitu.

Sehabis belanja-belanji kami jalan ke Masjid Jamek. Makan, sholat, dan istirahat sebentar, lalu naik metro ke KLCC. Seperti biasa kalo sudah di mall palingan windows shopping, trus keluar dan foto lagi dengan Menara Kembar, duduk-duduk di taman KLCC sambil ngeliatin orang-orang piknik dan jogging di taman, trus mikir-mikir... di Jakarta kok nggak ada taman yang nyaman kayak gini yah... iri banget...

happy faces after shopping ^-^


makan siang



ini aku yang photo

trus minta tolong buat difotoin berempat, tapi kenapa jadinya berlimaaa... -_-

Hari mulai gelap dan kami foto lagi dengan menara kembar yang berlampu, tapi sayang karena baterai sudah low dan setelan kameranya kurang pas, fotonya jadi blurd semua, heheheh....

take 1: lumayan nih.. tapi... sepertinya ada penampakan Lord Voldemort lol

take 2:  blur, tangan masih gemeteran

take 3: nah.. ini lumayan deh...

take 4: minta tolong sama abang2 Chinese, blurrd 

take 5: masih dengan abang2 yang sama, semakin blurrdd

take 6: kamera disetel ulang, masih blurd jugaa

take 7: lumayan cakep.... eh tapi... itu di sebelah kanan ada tangan siapaaa??? 

Tepat jam 8 kami menonton atraksi air mancur menari di KLCC yang keren bangeeeettt. Semburan air mancur yang berwarna-warni karena lampu laser ini menari-nari mengikuti musik orkestra yang dimainkan seperti di film-film Disney. Orang-orang tumpah ruah menonton sambil merekam video dan foto-foto. Aku sendiri yang awalnya hanya niat foto-foto saat melihat air mancur belum sadar kalau inilah dia fountain show yang kubaca di beberapa blog kemarin, saat mendengar musiknya langsung memutar video mode di kamera dan merekamnya. Ntar kalo sempat kucoba upload di youtube deh.

Setelah pertunjukan air mancur selesai, kami kembali pulang dengan menaiki Bus GO KL yang gratis. Sempat kutanya ke supirnya apakah bus ini lewat Bukit Bintang atau tidak tapi jawabannya rada nggak jelas gitu, untung ada beberapa orang di bus yang memberitahu. Sampai di Bukit Bintang kami berpisah dengan aunty yang akan naik monorail ke Titiwangsa, lalu kami menuju ke hotel dan membeli KFC sebagai bekal makan malam di hotel. Setelah makan malam, kami mulai packing karena besok siang akan kembali ke tanah air.

(2 Februari 2014)
Setelah packing beres kami sarapan lalu check out dari hotel. Resepsionis berpesan kalo kembali ke KL jangan lupa nginap di sini kagi ya. Aku jawab, yes definitely!

Dari hotel kami berjalan ke stasiun Bukit Bintang untuk naik monorail ke KL Sentral. Setiba di KL Sentral kami naik bus Aero Bus berwarna kuning menuju LCCT yang ongkosnya RM 10 per orang. Aku kaget, kemarin dari LCCT ke KL Sentral cuma RM 8. Trus abangnya bilang, ya memang begitu kalo dari KL Sentral ke LCCT harganya RM 10, sambil memperlihatkan karcisnya.

Sampai di LCCT kami keliling-keliling dulu, makan di restoran Taste of Asia, kemudian check in. Saat akan boarding kami  menghadapi sedikit  masalah karena ternyata sekarang ada prosedur verifikasi dokumen, jadi untuk dapat boarding, boarding pass kita harus distempel dulu. Setelah kembali dari meja verifikasi, aku dan mommy sudah dibolehkan masuk tapi daddy masih belum diijinkan karena boarding passnya belum distempel. Aku menemani daddy kembali ke meja verifikasi dan petugas verifikasi mengatakan boarding pass ini tidak perlu stempel karena sudah lengkap. Aku bilang, my dad tidak diijinkan untuk boarding karena belum ada stempel dari sini. Namun si mbak-mbak tetap kekeuh nggak mau ngasih stempel. Kami balik lagi ke pintu boarding dan bilang ke petugasnya kalau petugas verifikasi bilang ini udah sah, kita barusan dari sana tetap nggak dikasih stempel. Petugas boarding lalu bilang "Okey..." dan  mempersilahkan kami masuk. Fiuuh...

Akhirnya... Usai sudah liburan 4 hari 3 malam kami di Kuala Lumpur, Malaysia, yang sangat berkesan bagi ortuku karena untuk pertama kalinya jalan-jalan ke luar negeri dan sangat berkesan bagiku karena pertama kalinya aku menjadi guide liburan ortuku. Alhamdulillah trip-nya berjalan lancar tanpa kekurangan suatu apapun dan penuh dengan pengalaman-pengalaman baru. Semoga kami terus diberi kesehatan dan bisa nabung yang banyak buat trip-trip berikutnya... Amieenn...

See you on our next trip:) :)

Monday, February 10, 2014

Malaysia Trip: Part 2

Continuation from here

(31 Januari 2014)
Sesuai rencana, hari ini kami akan mengunjungi Batu Caves, situs religi umat Hindu Tamil yang terletak di distrik Gombak, sekitar 13 kilometer utara Kuala Lumpur. Di sini terdapat patung Lord Murugan berwarna emas setinggi 42.7 meter yang tercatat sebagai patung Murugan tertinggi di dunia. Sesuai dengan namanya, Caves, di sini terdapat gua-gua situs religi Hindu yang dapat dicapai dengan manaiki 272 anak tangga.

Pagi jam 07.30 kami sarapan dulu di hotel dan SURPRISE!!!! Resepsionis hotel memberi kami angpao dan jeruk, diiringi ucapan Good Morning dan Happy New Year, karena hari itu bertepatan dengan Imlek atau Tahun Baru Cina. Bukan hanya satu, tapi kami dapat tiga angpao yang berisi uang RM 1 dan tiga jeruk sekaligus!!! Menyenangkan sekali rasanya!!


Sebelum berangkat kami ngobrol-ngobrol dengan staff hotel dan ternyata, ibu-ibu cleaning servicenya orang Indonesia, asli Semarang. Lalu aku meminta petunjuk untuk menuju Batu Cave berbekal peta rute monorail Kuala Lumpur yang tersedia di hotel (ternyata peta yang sangat berguna ini juga tersedia di banyak hotel-hotel lain). Untuk menuju Batu Cave dari Bukit Bintang, kami harus naik KL Monorail ke KL Sentral terlebih dahulu (jalur hijau), lalu dari KL Sentral naik KTM Commuter ke Batu Caves (jalur biru). Sebenarnya aku masih sedikit bingung, apa bedanya antara LRT, Monorail, dan Commuter di KL. Resepsionis hotel menjelaskan, kalau Monorail itu relnya terletak di atas level jalan raya (persis seperti Monorail Jakarta yang sekarang sedang dibangun) dan hanya melingkupi kota Kuala Lumpur, sedangkan LRT dan Commuter itu relnya berada di bawah tanah dan menghubungkan distrik di sekitar Kuala Lumpur yang berjarak tempuh lebih jauh.

belum afdol travelling ke KL kalo belum punya map ini dan naik  Monorailnya
Dengan perut kenyang dan hati senang, kami berangkat ke Stasiun Bukit Bintang, lalu membeli tiket untuk menuju KL Sentral. Setiba di KL Sentral kami kembali membeli tiket menuju Batu Caves dan menuju platform 3 yang sudah penuh dengan turis-turis asing, maklum hari itu hari Jum'at dan bertepatan dengan libur Imlek. Perjalanan dari KL Sentral menuju Batu Caves memakan waktu sekitar 40 menit, dan Batu Caves merupakan stasiun akhir dari jalur ini.

Sampai di Batu Caves kami disambut dengan patung Lord Murugan yang menjulang tinggi berwarna keemasan memantulkan cahaya matahari. Oh ya, untuk masuk ke komplek Batu Caves ini kita tidak dipungut biaya apapun lho, alias gratis. Pada waktu itu, selain bertepatan dengan libur Imlek, ternyata juga bertepatan dengan tarikh rangkaian festival Thaipusam umat Hindu Tamil, sehingga kami juga menyaksikan rombongan peziarah di kuil Batu Caves yang mayoritas wajah India Selatan yang ramai sekali. Kami foto-foto trus menaiki jenjang yang tinggi sampai ke dalam gua Batu Caves.



Nah, saat menaiki jenjang ini aku mengalami peristiwa tragis. Disela-sela ramainya pengujung yang ingin mencapai puncak tangga, ternyata banyak monyet-monyet yang berkeliaran bersuka-ria menanti makanan dari turis-turis yang baik hati. Sialnya, cewek bule di sebelahku membawa satu plastik besar roti, yang ia kibas-kibaskan untuk diberi kepada kawanan monyet-monyet tersebut. Tanpa aba-aba, seluruh monyet serentak berkejaran dari segala arah menuju si cewek untuk mendapatkan roti. Aku langsung menyadari tanda bahaya di dekatku, shit will happen on me!! Dan ternyata benar, beberapa ekor monyet melompat ke arahku, tapi syukur tidak kena. Tidak lama kemudian, seekor monyet betina yang menggantungkan anaknya di perutnya mendekatiku, terus nyengir, dan HAPPP!!! Ia mendarat di punggungku! AAAAAAAAAAAAAKKKKKKKK!!!!! Aku berteriak kencang sekali, hingga semua orang melihatku. Monyet itu lalu melompat lagi, dan meninggalkan bolongan bekas cengkraman kuku tajamnya di bajuku. AAARRRGGGHHH!!!!! TIDAAAKKK!!! Beberapa turis Asia melewatiku dan bertanya, are you OK?, namun ada juga yang tertawa-tawa.


Pelajaran moral: Kalau ke Batu Caves jangan berjalan di dekat orang yang membagi-bagikan makanan buat monyet.

me being photographer :) :)
me being photographed :( :(
Setelah sampai di gua Batu Caves, kami kembali menuruni jenjang dengan berhati-hati. Syukurlah saat turun tidak terlalu banyak monyet-monyet yang berkeliaran. Kami lalu berjalan ke Stasiun Batu Caves untuk menuju KL Sentral.

Tujuan kami berikutnya adalah Masjid Jamek yang berjarak 2 stasiun dari KL Sentral melalui jalur merah. Di sini pertama kali aku membeli tiket menggunakan mesin otomatis yang langsung mengeluarkan tiket berupa koin biru, tapi naas, aku salah memencet tombolnya, tujuan yang seharusnya adalah Masjid Jamek, namun yang kupencet adalah Pasar Seni. Setelah aku tanya ke petugas, Masjid Jamek bisa ditempuh dengan berjalan kaki dari Pasar Seni, namun kami lebih memilih untuk mengunjungi Pasar Seni saja.

token untuk naik LRT dan KL Monorail 
Kami berjalan menyusuri Pasar Seni yang rapi dan menjual berbagai macam souvenir dan kerajinan tangan. Kami yang terus berjalan hingga perut terasa lapar akhirnya makan di food court di Pasar Seni, yang harganya sedikit lebih mahal. Setelah makan kami memutuskan untuk jalan ke Masjid Negara buat sholat Jum'at. Kami sempat diberi arahan oleh petugas, dari Stasiun Pasar Seni menuju Masjid Negara itu tidak jauh, tinggal melewati lorong pejalan kaki. Namun kami tidak kembali ke Stasiun Pasar Seni, melainkan keluar dari pintu ujung pasar sehingga mengitari jalan yang ternyata jauuuuh sekali untuk sampai di Masjid Negara. Ortuku sampai kecapean, ini masjidnya di mana, kok tidak ada tanda-tanda masjid di dekat sini, padahal waktu Jum'at sudah mepet. Setelah lebih kurang 30 menit berjalan mengikuti pria-pria berpeci dan berbaju koko, akhirnya kami sampai di Masjid Negara. Sementara daddy sholat Jum'at, aku dan mommy duduk-duduk di taman masjid yang ramai dengan pedagang makanan, minuman, kopiah, dlsb.



Selesai daddy sholat Jum'at dan kami sholat zuhur, kami mengunjungi aunty yang akan gabung jalan-jalan dan janji ketemuan di Stasiun Titiwangsa. Dari Masjid Negara, kami ambil teksi menuju Stasiun Masjid Jamek, kembali ke KL Sentral, lalu menuju Stasiun Titiwangsa. Kami rendezvous dengan aunty setelah sekitar 20 menit saling cari-carian, lalu istirahat di hotelnya, dan melanjutkan jalan sore ke Jalan Masjid India. Di sini, aunty mengajak kami ke supermarket Haniffa, one stop shopping centre yang menjual segala macan kebutuhan rumah tangga mulai dari makanan, pakaian, pecah belah, alat-alat elektronik, pokoknya mau cari apa aja kebutuhan rumah tangga di sini ada semua, nggak perlu ke tempat lain. Konon kabarnya, pemiliknya adalah orang India, karena itu banyak karyawan toko yang berwajah Indihe dan banyak menjual bahan makanan India. Kami memborong cokelat aneka rupa, susu Milo, teh tarik sachet, dan makanan-makanan kering Malaysia untuk oleh-oleh, sementara aku membeli bumbu garam masala.






hmm... apa sebaiknya aku nyari kerja di Malaysia aja yah...
Malamnya, kami pulang dengan  berjalan gontai, karena kaki sudah pegel serasa mau copot dari engselnya. Kami berpisah dengan aunty di Stasiun Bandaraya, aunty menuju Titiwangsa, sementara kami kembali menuju Bukit Bintang. Esok hari kami berjanji untuk jalan bareng lagi.

(to be continued)